Snapdragon AR2 Gen 1, Prosesor Khusus Augmented Reality

Saat ini Augmented Reality atau AR sebenarnya sudah sudah banyak digunakan. Sebagai gambaran, Pokemon Go yang sangat populer beberapa tahun lalu merupakan aplikasi game yang sudah menggunakan teknologi AR. 

Setelah era Pokemon Go, masyarakat pun kini menjadi lebih familiar dengan aplikasi yang menawarkan fitur Augmented Reality. Saat ini, teknologi AR bahkan sudah merambah ke aplikasi-aplikasi populer seperti TikTok dan Instagram sebagai filter.


Bukan hanya aplikasi, kini terdapat juga alat yang khusus menggunakan tenologi AR, seperti kacamata navigasi yang membekali Augmented Reality kedalam perangkatnya. Dan melihat popularitas dan potensi yang ditawarkan, para developer menjadi lebih giat untuk mengembangkan teknologi AR. Salah satunya adalah Qualcomm.



Dalam ajang tahunan Snapdragon Summit 2022, Qualcomm mengumumkan sebuah prosesor khusus AR yaitu Snapdragon AR2 Gen 1. Dengan menghadirkan prosesor tersebut, Qualcomm menjanjikan untuk merevolusi kacamata AR dengan mengemas multi-chip berkinerja tinggi di area yang 40 persen lebih kecil.


Sebagaimana dirinci oleh Qualcomm, platform Snapdragon AR2 Gen 1 menghadirkan kinerja AI 2,5x lebih baik sambil mengonsumsi daya 50 persen lebih sedikit, semuanya dalam area PCB 40 persen lebih kecil, yang memungkinkan pembuat kacamata AR untuk menghadirkan generasi baru kacamata AR yang ramping dan berperforma tinggi.

Platform Snapdragon AR2 Gen 1 menghadirkan konektivitas WiFi 7, berkat sistem konektivitas seluler Qualcomm FastConnect 7800, memberikannya latensi berkelanjutan <2ms, daya 40% lebih rendah, dan dukungan untuk High Band Simultaneous Multi-link.

Sebagaimana dicatat, platform Snapdragon AR2 Gen 1 menggunakan pendekatan multi-chip, menyebarkan platform ke prosesor AR utama, koprosesor AR, dan chip konektivitas, dan sebagai "Arsitektur Pemrosesan Terdistribusi AR".\

Ia bekerja secara dinamis untuk mendistribusikan pemrosesan data persepsi sensitif latensi langsung pada kacamata dan memindahkan persyaratan pemrosesan data yang lebih kompleks ke smartphone, PC, atau perangkat host lain yang didukung Snapdragon.

Prosesor AR utama menangani persepsi dan output tampilan, karena fitur mesin akselerasi perangkat keras khusus yang meningkatkan pelacakan gerak pengguna dan lokalisasi, akselerator AI untuk mengurangi latensi untuk interaksi masukan yang sensitif. Contohnya seperti pelacakan tangan atau 6DoF, dan mesin proyeksi ulang untuk lebih halus pengalaman.


Co-Processor AR menangani agregasi sensor dengan AI dan Compute Vision, serta menangani pelacakan mata dan autentikasi iris.



Snapdragon AR2 sendiri dibangun untuk mengatasi tantangan unik dari headworn AR dan menyediakan pemrosesan, AI, dan konektivitas terdepan di industri yang dapat ditampung dalam faktor bentuk yang stylish.

Baca juga:


Dari sisi software, Microsoft pun sudah bekerja sama dengan Qualcomm untuk membangun Snapdragon AR2 untuk membuka kemungkinan baru dalam pengalaman AR.


“Inovasi platform Snapdragon AR2 akan merevolusi perangkat AR headworn yang akan mengubah produktivitas dan kolaborasi imersif dan kami berharap dapat melihat inovasi yang akan dibawa oleh Qualcomm dan mitranya ke pasar,” kata RubĂ©n Caballero, Corporate Vice President of Mixed Reality, Devices & Technology, Microsoft.

Snapdragon AR2 saat ini sedang dalam berbagai tahap pengembangan dengan OEM termasuk Lenovo, LG, Nreal, OPPO, Pico, QONOQ, Rokid, Sharp , TCL, Vuzix dan Xiaomi. Jadi untuk saat ini belum ada kejelasan kapan kacamata AR generasi ini benar-benar muncul.

Tidak ada komentar