Android Malware Menyusup Sebagai System Update

Seperti diketahui, malware yang hadir dalam ponsel Android bukanlah masalah baru. Sampai saat ini, telah banyak malware yang berseliweran dan siap untuk menginfeksi perangkat Android penggunanya, mungkin termasuk Anda.

Meskipun banyak yang telah dapat ditangani, namun masalahnya adalah, para pembuat malware selalu saja menemukan cara yang baru untuk menjerat mangsa. Berbagai cara yang licik untuk menyamarkan dan mengelabui pengguna Android dilancarkan dan akhirnya aplikasi berisi malware berhasil terpasang pada perangkat.


Kabar buruknya, ada malware terbaru yang menyerang perangkat Android yang ditemukan oleh firma keamanan Zimperium yang berbasis di Texas, Amerika Serikat. Malware ini berhasil menyamar sebagai pembaruan sistem pada Android.

Pembaruan sistem sendiri biasanya dirancang untuk menambal lubang keamanan dan kerentanan serta digunakan untuk menutup eksploitasi agar tidak digunakan.


Bagi kebanyakan pengguna, pembaruan dan menginstal versi terbaru dari sebuah sistem operasi merupakan sesuatu yang diangap mereka sebagai hal yang dapat meningkatkan keamanan pada perangkat kesayangannya.

Baca juga:

 
Untungnya, meskipun telah lancar menjalankan aksi liciknya, malware ini memiliki kelemahan. Salah satunya adalah, ia memberi tahu pengguna bahwa pembaruan sistem harus diunduh dari toko pihak ketiga.


Sebagai informasi, adanya keterlibatan pihak ketiga ini sebenarnya dapat menjadi peringatan bagi pengguna Android. Pasalnya, para pengguna Android wajib waspada jika ada update atau instalasi aplikasi, apalagi sistem operasi yang melibatkan pihak ketiga.

Kelemahan malware ini, seperti halnya malware yang sudah ada sebelumnya adalah, ia perlu menginfeksi beberapa orang agar dapat berfungsi.

Meski demikian, kalau ia sudah berhasil aktif, malware tersebut dikabarkan mampu mencuri pesan instant messenger, memeriksa bookmark dan pencarian browser, data clipboard, notifikasi, merekam audio dari panggilan telepon, mengambil foto melalui kamera ponsel, dan sebagainya.  

Tentunya data-data tersebut dapat digunakan oleh beberapa pihak yang tidak bertanggungjawab untuk kepentingan pribadi mereka.

Kabar baiknya menurut Google, malware tidak tersedia melalui Play Store. Artinya, pengguna Android dapat lebih tenang dan lebih waspada untuk mengunduh pembaruan dan aplikasi dari toko pihak ketiga.


Nah, kalau sudah begini, hati-hati ya guys. Update firmware ataupun update sistem operasi hanya disediakan oleh produsen perangkat yang bersangkutan. Baik secara OTA (over the air) ataupun download manual dari website resminya.

Tidak pernah melibatkan pihak ketiga. Catat!

Tidak ada komentar