Beda Xiaomi Redmi Note 4 Resmi dan Black Market

Xiomi telah meluncurkan secara resmi varian Redmi Note 4 mereka ke pasaran Indonesia. Peluncuran ini akhirnya dilakukan setelah mereka menghadirkan varian produk tersebut pertamakali pada Agustus tahun lalu.



Menggandeng SatNusa Persada, produsen smartphone lokal asal Batam, Xiaomi kini telah mengantongi izin pemerintah dan memenuhi syarat TKDN 30% yang ditetapkan. Lalu, apa beda antara Xiaomi Redmi Note 4 versi garansi resmi dan versi ilegal atau garansi distributor?


Jika diperhatikan, Xiaomi Redmi Note 4 versi resmi menggunakan prosesor Qualcomm Snapdragon 625 yang performanya mumpuni, sekaligus efisiensi energinya sangat baik. Sementara versi ilegal, menggunakan prosesor Mediatek Helio X20.

Selain itu, versi resmi hadir dengan RAM 3GB dan storage internal 32GB. Versi ilegal ada yang puna RAM 3GB dan internal 64GB, ada pula yang RAM 2GB dan internal 16GB.

Dari sisi warna, versi resmi hadir dalam pilihan warna hitam dan emas. Adapun versi ilegal hadir dalam pilihan warna emas, perak, abu-abu. Tidak ada opsi warna hitam.



Versi resmi dijual di harga Rp2.399 juta. Versi bajakan dijual di harga Rp2.1 juta.

Versi resmi dapat paket data prabayar dari Telkomsel sebesar 14GB asalkan pengguna mengisi pulsa sebesar 59 ribu per bulan.

Dan yang paling penting, Xiaomi Redmi Note 4 resmi bisa diservis di anak perusahaan Erafone yakni Teletama Artha Mandiri (TAM), sementara versi bajakan, tidak ada garansi dari TAM.

Jadi? Pilih Xiaomi Redmi Note 4 versi resmi atau bajakan? Bedanya cuma 300 ribu lho.

Tidak ada komentar