Smartfren Segera Rilis Layanan 5G di BSD

Kabar gembira bagi pengguna jaringan telekomunikasi dari Smartfren. Kabar terbaru, mereka akan segera menggelar layanan 5G di Indonesia kepada publik, alias mengkomersialisasikannya pada masyarakat.

Rencana tersebut diumumkan oleh Agus Rohmat, Vice President Network Operations Smartfren saat mereka menggelar tes jaringan Smartfren menjelang musim Ramadan dan Idul Fitri tahun 2022 di Bandung, Jawa Barat.


Menurut Agus, sebelum digelar, pihaknya sudah membuat rencana untuk menjalankan Uji Layak Operasional (ULO) terlebih dahulu pada kuartal pertama 2022 ini dan dilakukan Bersama dengan pihak Kementrian Kominfo.



“Jaringan Smartfren sudah siap, hanya perlu install beberapa site 5G,” sebut Agus. “Kami menargetkan jaringan 5G hadir di area BSD dan tahun ini 5G ditargetkan akan launching di beberapa area yang terpilih,” sebutnya.


Jaringan 5G Smartfren sendiri akan digelar pada frekuensi 2,3GHz. Menurut Agus, ke depan, jaringan 5G ini akan disediakan untuk berbagai kebutuhan. Meski demikian, target utama mereka adalah untuk mendukung smart manufacture.

Saat ini, Agus menginformasikan, Sinarmas memiliki banyak factory site. Misalnya pengolahan kelapa sawit dan lain-laun. “Smartfren akan fokus di manufaktur-manufaktur tersebut. Untuk use case yang applicable, akan dilihat case by case. Kalau ada kebutuhan, akan kami gulirkan,” sebutnya.

Tak hanya untuk manufaktur, Roberto Saputra, Chief Brand Officer Smartfren menambahkan, jaringan 5G mereka juga akan dimanfaatkan untuk industri manufaktur robot, operasi jarak jauh, hingga penggunaan perangkat internet of things (IoT) serta untuk mendukung bisnis UMKM.

Roberto menambahkan, dalam pengembangan teknologi komunikasi generasi kelima tersebut, pihaknya mempertimbangkan untuk menghadirkan produk CPE Mifi yang memiliki kapasitas 5G.


Baca juga:


Konsep tersebut, memungkinkan pengguna bisa memakainya untuk saling berbagi jaringan 5G. Baik itu untuk memenuhi kebutuhan pekerjaan, bisnis, dan kebutuhan lainnya.

Menurut Roberto, use case ini lebih dipilih Smartfren karena penggunaan layanan 4G untuk smartphone dinilai sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan pelanggan mengakses berbagai layanan digital saat ini.


“Kalau untuk pengguna smartphone yang mau YouTube atau streaming, 4G sudah cukup. Karena kecepatan yang tinggi, penggunaan layanan 5G di ponsel akan lebih cepat menghabiskan kuota data. Nanti konsumen komplain, kok mahal dan kuotanya cepat habis. Jadi ketika kami perkenalkan 5G memang tidak ingin basa-basi,” kata Roberto.

Bagaimana guys? Siap beralih dari 4G ke 5G? Hapenya sudah mendukung kan?

Tidak ada komentar