Langsung ke konten utama

Review Asus VivoBook S13 S333

Bukan Asus namanya kalau tidak menghujani pasar global, termasuk di Indonesia dengan beragam produk terbarunya. Tak kalah dengan produsen smartphone yang merilis produk baru dalam kurun seminggu sekali, Asus pun demikian.

Meski begitu, berhubung Asus lebih fokus di produksi laptop, tentunya yang disebar terus-menerus ke pasaran adalah perangkat laptop untuk berbagai segmen. Salah satunya adalah segmen generasi muda yang butuh laptop ultra ringkas.


Salah satu model yang baru-baru ini diam-diam dirilis Asus ke pasaran Indonesia adalah seri VivoBook S13 S333J. Laptop seri ini pun tidak diluncurkan secara resmi seperti saudaranya VivoBook S14 S433 di awal 2020 lalu. Meski demikian, ia memiliki konsep yang sama. Hanya dalam form factor yang lebih ringkas.

Ada 2 model dengan 2 warna yang dihadirkan Asus. Berikut ini harga Asus VivoBook S13 S333 yang beredar secara resmi di pasaran Indonesia:

S333JQ-EG551T    i5-1035G1/MX350/8G/512G PCIe+32G TG/FHD/WHITE METAL/OPI     12.499.000
S333JQ-EG552T    i5-1035G1/MX350/8G/512G PCIe+32G TG/FHD/GREY METAL/OPI     12.499.000
S333JQ-EG751T    I7-1065G7/MX350/8G/512G PCIe+32G TG/FHD/WHITE METAL/OPI     14.499.000
S333JQ-EG752T    I7-1065G7/MX350/8G/512G PCIe+32G TG/FHD/GREY METAL/OPI     14.499.000


Nah, sebelum mulai membahas seperti apa performa yang diusungnya, ada baiknya kita mengintip sedikit apa yang ditawarkan oleh Asus pada laptop yang satu ini.

Desain
Sama seperti varian saudaranya yakni VivoBook S14 S433, Asus VivoBook S13 S333 ini ditujukan untuk pengguna generasi muda. Istilahnya, Gen Z. Pengguna di segmen ini cukup mementingkan urusan estetika, dan VivoBook seri yang kita bahas menyediakan semua itu.

Untuk menarik para remaja dan muda-mudi, VivoBook S keluar dari pola desain standar Asus dan sedikit memberi sentuhan yang merefleksikan gaya hidup masa kini pengguna yang dituju. Namun tidak seperti varian 14 inci yang tampil warna-warni, versi 13 inci hadir dengan piluhan warna putih dan abu-abu.

Yang paling kentara dari sisi desainnya, khususnya pada area keyboard adalah pada tombol enter.


Ya, pada tombol enter laptop ini, sama seperti varian VivoBook yang dirilis di 2020, menggunakan aksen warna kuning kehijauan, khas warna stabillo yang disebut Gen Z key. Tak hanya itu, Asus juga menyediakan sejumlah stiker untuk mendekorasi penampilan laptop ini agar menjadi lebih tampak muda, penuh visual dan anti mainstream.

Stiker-stiker tersebut juga dengan leluasa ditempelkan di bagian depan laptop untuk membedakan laptop penggunanya dengan laptop orang lain pada umumnya. Apalagi pada desain VivoBook 2020, Asus sudah menggeser logo Asus VivoBook sedikit ke arah kanan sehingga banyak ruang di sisi kirinya.

Penggunaan material aluminium pada chassis laptop ini membuat VivoBook S13 S333 menjadi tampak lebih trendy. Ya, demi meningkatkan status sosial penggunanya, Asus sudah meninggalkan material plastik pada seri laptop yang satu ini.

Fitur
Berkat material yang digunakan, laptop ini pun menjadi ringan bobotnya. Untuk seri 13 inci, beratnya hanya 1,2Kg saja dengan ketebalan hanya 1,49 centimeter. Artinya, ia dapat dengan mudah diselipkan ke dalam tas punggung bahkan tas selempang wanita. Tentunya ukuran tertentu.

Demi membuat dimensi laptop 13,3 inci ini menjadi lebih ringkas, Asus juga menggunakan fitur Three-sided NanoEdge display pada VivoBook S13 S333. Hanya bezel bawahnya saja yang sedikit lebar. Bezel atasnya sedikit tebal karena menampung HD webcam.

Dengan bezel tipis, laptop pun bisa dibuat dengan dimensi yang sangat kompak, yakni hanya 30,4x19,9 centimer. Meski begitu, ia tidak kekurangan jumlah port untuk konektivitas.


Di sisi kiri laptop, Anda akan menemukan sebuah port USB 3.2 Type-A, HDMI berukuran penuh, serta USB 3.2 Type-C.

Di sisi sebaliknya, masih ada port USB 2.0 Type-A, audio combo jack, serta slot microSD. Slot microSD ini cocok untuk pengguna milenial dan Gen Z yang sering menggunakan microSD karena memotret menggunakan smartphone kekinian mereka.


Jika Anda perhatikan, ketebalan laptop ini relatif ramping. Sayangnya, meskipun seri kekinian, namun VivoBook S13 S333 tidak diberikan fitur ErgoLift yang dapat membuat laptop terangkat saat pengguna sedang memakainya untuk mengetik.

Untungnya Asus menyediakan bantalan karet di bagian bawah laptop yang cukup tebal. Dengan demikian, ia bisa sedikit mengangkat posisi keyboard sehingga proses mengetik menjadi cukup nyaman bagi pergelangan tangan.

Selain mengetik, Asus juga memberikan kenyamanan lebih para pengguna laptop yang satu ini. Ya, mereka menghadirkan Touchpad berfitur multi-gesture yang cukup lebar. Bahkan lebarnya jauh lebih lebar dari tombol spacebar. Ini tentunya merupakan fitur yang memudahkan pengguna saat ia bekerja tanpa memakai bantuan mouse.

Berhubung touchpad-nya cukup lebar, Asus pun menempatkan fingerprint sensor di dalam area touchpad tersebut. Tak hanya untuk memudahkan proses login ke Windows tanpa harus mengetikkan PIN ataupun password, sensor fingerprint yang mendukung fitur Windows Hello ini pun berfungsi sebagai pengamanan ekstra agar hanya pemilik laptop yang bisa login ke Windows.

Kembali ke kenyamanan mengetik, anak muda yang doyan begadangan berkreasi sampai larut malam pun bisa tetap bekerja dengan nyaman. Keyboard pada Asus VivoBook S13 S333 sudah dilengkapi dengan backlit putih dengan tiga tingkat kecerahan cahaya.

Performa
Laptop ini sudah diperkuat pula oleh prosesor Intel Core generasi ke-10 yang dikombinasikan oleh grafis yang kuat yakni Nvidia MX350 untuk multitasking dan gaming ringan. Untuk terhubung ke jaringan dan Internet, ia mendukung konektivitas Wifi 6 (802.11ax) dan Bluetooth 5.0. Berikut ini spesifikasi teknis Asus VivoBook S13 S333:

Dari sisi spesifikasi, laptop yang satu ini sangat menggiurkan. Dengan ukurannya yang kompak, ia diperkuat oleh berbagai komponen pendukung berkinerja mantap. Sebut saja, prosesor Intel Core i7 berbasis Ice Lake yang sudah diproduksi dalam proses 10 nanometer.

Baca juga:


Ia merupakan prosesor empat core delapan thread yang kecepatan standarnya 1,3GHz. Rendah sekali? Ya benar. Ini sengaja agar prosesor sanggup menghemat energi saat laptop tidak bekerja keras. Tapi jangan tanya performanya saat dibutuhkan. Ia bisa bekerja hingga 3,9GHz.

Memori yang terpasang memang hanya 8GB. Namun demikian, konfigurasinya sudah dual channel memori. Sayangnya Asus hanya memasang RAM DDR4 2666MHz. Padahal chip prosesornya sendiri mendukung RAM DDR4-3200 bahkan LPDDR4-3733MHz.

Di sisi lain, dari sisi storage, Asus sudah menyediakan storage kencang 512GB M.2 PCie SSD lengkap dengan Intel Optane Memory untuk mendongkrak performa SSD-nya lebih lanjut. Demikian pula performa grafisnya.

Dibanding saudaranya VivoBook S14 S433 yang hanya menggunakan Nvidia GeForce MX250, model ini sudah menggunakan grafis lebih bertenaga yakni GeForce MX350. Sebagai gambaran, GeForce MX350 menawarkan peningkatan performa hingga 25 persen dalam kondisi ataupun aplikasi tertentu.

Berikut ini beberapa pengujian yang kami lakukan terhadap Asus VivoBook S13 S333JQ dengan aplikasi benchmark yang umum digunakan.



Performa prosesor Intel Core i7 Ice Lake ini cukup lumayan untuk ukuran prosesor hemat energi. Sebenarnya malah lebih dari lumayan. Dibanding Core i7-10710U yang pernah kami coba pada laptop Lenovo ThinkPad X1 Carbon, performa CPU pada laptop ini lumayan jauh lebih tinggi.

Demikian pula dari sisi performa sistem. Digunakan untuk menjalankan tugas-tugas esensial seperti browsing web atau video conference samapi produktivitas seperti pengolah kata atau spreadsheet, kinerjanya lebih gesit. Bagaimana performa grafis dan gaming?





Sebelum membahas performa 3D dan gaming, perlu dicatat. Nvidia GeForce MX350 pada laptop ini bukanlah GPU gaming grade. Ia memang menawarkan performa yang lebih baik dibandingkan dengan integrated graphics milik Intel UHD ataupun Radeon RX Vega yang ada di prosesor AMD Ryzen series.

Meski menawarkan performa yang lebih baik, akan tetapi tetap saja. Ia bukan GPU untuk gaming, melainkan untuk multimedia, menopang video editing, ataupun galau gaming, ya gaming sederhana.

Dari benchmark yang kami lakukan, performa GPU Nvidia GeForce MX350 pada Asus VivoBook S13 S333 tentunya lebih baik dari Intel UHD graphics, Nvidia GeForce MX250, bahkan Radeon RX Vega 7 yang ada di VivoBook 14 M433.

Meski demikian, dalam aplikasi game berat seperti Final Fantasy XV di resolusi Full HD dan setting paling rendah pun, performa GPU masih kedodoran. Pada game Street Fighter V setting rendah pun belum mencapai 60fps yang menjadi standar.

Di game yang jauh lebih berat lagi seperti Shadow of the Tomb Raider, di resolusi Full HD dengan setting low, rata-rata ia hanya mendapatkan 12fps saja. Di game Battlefield 1, rata-rata ia hanya mencatat sekitar 11fps. Tidak playable.

Min, gimana kalau dipakai untuk bermain game sejuta umat, yakni Pro Evolution Soccer. Dengan kondisi seperti ini, kami coba instalasikan PES 2019. Hasilnya, dengan resolusi Full HD, ia hanya sanggup berjalan di belasan sampai mentok di 30fps. Playable? Juga tidak.

Ok, bagaimana dengan performa laptop keseluruhan? Jangan khawatir. Ngacir. Ia menggunakan SSD cepat yang didongkrak pula dengan tambahan Intel Optane memory. Hasilnya? Untuk kecepatan baca, ia bisa mencapai lebih dari 2100MBps dan menulis lebih dari 1600MBps. Untuk sebuah laptop mid-high, ini cukup kencang.

Penasaran, kami melihat jeroan laptop ini apakah Asus menyediakan slot ekspansi pada motherboard. Sayangnya, pada Asus VivoBook S13 S333JQ ini, opsi upgrade hanya tersedia bagi pengguna yang ingin menukar SSD M.2 yang digunakan ke kapasitas yang lebih besar atau performanya lebih tinggi.

Tidak tersedia opsi untuk menambah storage ataupun menambah kapasitas besaran RAM yang digunakan.

Terakhir, bagaimana dengan performa baterainya?

Dari pengujian, terbukti prosesor Intel Core generasi ke-10 Ice Lake dengan teknologi manufaktur 10 nanometer ini menjanjikan. Dengan setting brightness layar di 50%, terhubung ke Wifi dan menggunakan setting Best battery life, baterai 50WHrs di dalam laptop ini bisa memasok daya hingga 9 jam 30 menit jika diuji menggunakan PCMark 10 modern office.

Settting ini merupakan setting umum dan mensimulasikan kalau laptop digunakan untuk bekerja menggunakan aplikasi office, web ataupun video conferencing secara non stop. Hasilnya tentu cukup menggambarkan bahwa laptop ini memang sanggup bekerja seharian alias 8 jam kerja di kantor.


Kesimpulan
Sebagai laptop yang menyasar anak muda, Gen Z atau generasi milenial, laptop ini memang tidak murah. Versi yang kami coba kali ini dipasarkan di harga Rp14,499 juta. Akan tetapi, dengan harga segitu, pengguna akan mendapatkan laptop sangat ringkas, ringan, desain kekinian, dan performa kencang untuk proses kreatif.

Memang, ia tidak menawarkan performa gaming yang tinggi. Tetapi toh segmen yang dituju bukanlah ke arah sana. Kalau Anda fans berat Asus, mereka menyediakan seri TUF Gaming yang bisa ditebus di harga yang serupa dan pasti cocok untuk bermain game.Intinya , kalau Anda merasa laptop 14 inci terlalu besar, tetapi butuh laptop yang punya performa tinggi. Asus VivoBook S13 S333JQ ini merupakan salah satu pilihan yang tepat.



Baca Juga:

Cara Cek Chipset Smartphone Android Secara Akurat

Smartphone merupakan perangkat yang memiliki banyak komponen penting, seperti prosessor, memori internal dan eksternal, graphic processing unig (GPU) dan lainnya. Salah satu bagian terpentingnya adalah prosessor. Komponen prosessor sendiri terdiri dari chipset yang memiliki beberapa buah core dengan clock speed yang mungkin berbeda-beda, dan juga GPU. Cara cek chipset smartphone Android dapat dilakukan dengan beberapa metode. Kegiatan mengecek chipset sendiri perlu dilakukan dalam rangka mengetahui spesifikasi perangkat keras yang terdapat di dalam smartphone. Apakah sesuai dengan standar atau resmi. Selain itu, dengan melakukan pengecekan, kita dapat mencegah penipuan yang mungkin terjadi. Berikut ini cara cek chipset smartphone Android yang mungkin bisa Anda lakukan pula pada smartphone Android Anda: Cara Cek Melalui Menu Pengaturan Ini merupakan cara pertama yang bisa kamu lakukan. Langkah-langkahnya adalah: Buka menu pengaturan di smartphone Android Anda Pilih S

Perbandingan Unisoc Tiger T618 dengan MediaTek dan Qualcomm Sekelas

Chipset Unisoc sedang naik daun. Advan, salah satu produsen smartphone dan perangkat komputas mobile dalam negeri baru saja menghadirkan smartphone baru yang diperkuat prosesor tersebut. Adalah Advan GX, smartphone andalan teranyar Advan yang baru dirilis di harga kisaran Rp1,8 jutaan. Uniknya, alih-alih mengusung chipset besutan Qualcomm ataupun Mediatek, Advan menunjuk prosesor besutan Unisoc untuk memperkuat smartphone yang bersangkutan. Asal tahu saja, Unisoc ini sebelumnya dikenal dengan nama Spreadtrum Communications. Adapun prosesor yang dipilih untuk Advan GX adalah Unisoc Tiger T618. Prosesor ini sendiri sebenarnya sudah dirilis sejak Agustus 2019. Apa yang menarik pada prosesor ini? Lalu, apa bedanya dengan prosesor MediaTek dan Qualcomm Snapdragon sekelas atau setara? PerbandinganUnisoc Tiger T618 vs MediaTek dan Qualcomm Dari sisi teknologi, Unisoc Tiger T618 adalah prosesor octa-core yang terdiri dari dua core bertenaga berbasis ARM Cortex-A75 berkecepatan 2GHZ dan e

Cara Mengatasi Adapter Wi-Fi yang Tidak Terdeteksi

Saat ini, penggunaan perangkat elektronik seperti smartphone dan laptop sudah menjadi bagian dari kebutuhan sehari-hari. Penggunaan laptop sendiri mulai dari dipakai untuk bekerja, belajar sampai ke untuk kebutuhan hiburan.  Nah, untuk dapat terhubung ke dunia maya, perangkat laptop biasanya disambungkan ke Wi-Fi. Namun apa jadinya jika adapter Wi-Fi yang ada di laptop tidak terdeteksi sehingga pengguna tidak bisa terhubung ke internet? Nah, jangan panik dulu. Berikut ini ada beberapa cara yang dapat Anda coba saat adapter Wi-Fi laptop Anda tidak mendeteksi access point dan tak bisa tersambung. Sebagai gambaran, ketersediaan adapter ini sangat penting karena digunakan untuk menerima dan menyampaikan data dari sinyal koneksi Wi-Fi. Jika keberadaannya tidak terdeteksi dan error tentunya hal tersebut akan membuat produktifitas pengguna menjadi terganggu karena tidak bisa terhubung ke internet. Ok, begini cara untuk mengatasi adapter Wi-Fi yang error dan tidak terdeteksi. 1. Disable

Download Windows 10 ISO versi Lite Alias Ringan

Anda kesal karena laptop atau PC desktop Anda lemot padahal punya spek yang tidak jelek? Jangan dulu membuang laptop atau upgrade komponen PC desktop tersebut. Siapa tau yang membuatnya berat adalah sistem operasi Windows 10-nya yang kegemukan. Selain format dan install ulang, ada cara lain yang lebih efektif dalam membuat komputer kita bekerja seperti layaknya baru beli. Caranya adalah download Windows 10 ISO versi ringan. Lho, apa bedanya? Kalau kita memilih untuk download Windows 10 ISO versi ringan dan instalasikan di PC kita, maka fitur-fitur, fungsi atau aplikasi yang jarang digunakan, sudah ditiadakan. Selain lebih hemat ruang di harddisk, dibuangnya fitur-fitur yang tidak berguna tersebut akan membuat PC atau laptop spek rendah pun bisa menjalankan Windows 10 dengan lancar. Download Windows 10 Terbaru October 2020 Update Lalu, apa saja yang ada di Windows 10 versi Lite alias versi Ringan tersebut? Nah ini dia: Windows 10 SuperLite Compact (Gaming Edition) x64 –

Spesifikasi, Kelebihan dan Kekurangan Infinix Hot 30i

Infinix Hot 30i adalah salah satu smartphone terbaru yang diluncurkan oleh Infinix pada bulan Maret 2023. Smartphone ini menawarkan spesifikasi yang menarik di kelas entry-level, seperti layar IPS LCD 6,56 inci dengan refresh rate 90Hz, chipset MediaTek Helio G37 yang dioptimalkan untuk gaming. Tak hanya itu, smartphone yang satu ini juga menggunakan RAM 8GB yang bisa diperluas (extended) hingga 16GB. Adapun baterai 5000mAh yang digunakan bisa melakukan pengisian ulang dengan fast charging 18W. Buat Anda yang tertarik untuk meminang hape yang satu ini, berikut adalah poin-poin penting tentang spesifikasi, kelebihan, dan kekurangan Infinix Hot 30i. Spesifikasi Infinix Hot 30i Layar: IPS LCD 6,56 inci, resolusi 720 x 1612 piksel, rasio aspek 20:9, refresh rate 90Hz, kecerahan 500 nits Chipset: MediaTek Helio G37 (12 nm), CPU octa-core (2x1.6 GHz Cortex-A75 & 6x1.6 GHz Cortex-A55), GPU Mali-G57 MP1 Memori: RAM 8GB (dapat diperluas hingga 16GB), ROM 128GB (dapat diperluas hingga 1TB de

Cara Cek Harga Hp Bekas untuk Dijual

Anda tertarik pada salah satu smartphone kekinian yang baru saja dirilis oleh produsennya? Atau Anda butuh untuk upgrade smartphone Anda karena yang saat ini dipakai sudah berumur lebih dari 3 tahun dan mulai melambat atau sudah mulai rusak? Atau Anda ingin membeli hape baru tersebut karena supaya ingin memiliki teknologi mutakhir? Apapun alasannya, sah-sah saja bagi Anda untuk membeli smartphone baru tersebut. Yang jadi masalah, apa yang Anda lakukan dengan smartphone lama Anda, apalagi kalau Anda sudah punya 1-2 hape lain sebagai secondary atau back-up phone? Paling rasional, jawabannya ya jual saja. Di sini masalahnya. Kalau Anda jual, di mana Anda harus menjual dan berapa kira-kira ancer-ancer harga pasaran hape Anda tersebut saat ini. Nah, buat Anda yang ingin menjual, berikut ini cara cek harga hp bekas untuk dijual dan aplikasi untuk cek harga hp bekas yang bersangkutan. Apa saja? Tukar HP Aplikasi ini tampaknya menggantikan aplikasi Tutamera yang dulu juga dibu

Blue Proxy Unblock Websites Free VPN Proxy Browser

Panjang sekali nama aplikasi yang satu ini. Akan tetapi, sesuai namanya, fungsi software yang satu ini adalah untuk membuka blokir website-website melalui proxy browser lewat VPN. Anda butuh untuk mengakses situs-situs tertentu tetapi diblokir oleh internet service provider (ISP) Anda? Ya, meskipun bukan situs pornografi, beberapa website tidak dapat diakses dari Indonesia karena berbagai alasan. Untuk itu, Anda membutuhkan software seperti VPN atau proxy browser yang akan mengantar Anda ke situs-situs tujuan Anda tersebut. Salah satu dari sekian banyak aplikasi yang bisa Anda gunakan adalah Blue Proxy Unblock Websites Free VPN Proxy Browser. Di Google Play, aplikasi ini bisa di-download secara gratis. Download Blue Proxy Unblock Websites Free VPN Proxy Browser bisa dilakukan di sini . Ya, aplikasi berukuran 6,2MB ini sudah di-download oleh lebih dari 10 juta pengguna dari seluruh dunia. Yang menarik, 167 ribu orang di antaranya memberikan rating yang sangat bagus, yakni rata-ra

Review Perbandingan Qualcomm Snapdragon 450 vs Snapdragon 625

Baru-baru ini, popularitas prosesor Qualcomm Snapdragon 450 di Indonesia mendadak melejit. Padahal, asal tahu saja, prosesor ini bukan prosesor baru-baru amat. Ia sudah hadir sejak kuartal ketiga hingga kuartal keempat tahun 2017 lalu. Namun demikian, semua gara-gara Xiaomi. Saat merilis produk andalan terbarunya, yang lagi-lagi murah tapi bagus, yakni Redmi 5, produsen asal Tiongkok tersebut menanamkan prosesor Qualcomm Snapdragon 450 di dalamnya. Yang bikin menarik, ternyata prosesor Qualcomm Snapdragon 450 tersebut merupakan prosesor yang sama dengan Qualcomm Snapdragon 625 yang sangat terkenal performanya bagus namun efisiensi energinya hebat. Bedanya, kecepatan CPU-nya diturunkan 200MHz menjadi hanya 1,8GHz. Sisanya, sama persis. Lalu, sejauh mana perbedaan performa dari kedua prosesor tersebut? Kebetulan kali ini kami punya dua perangkat yang menggunakan kedua prosesor tersebut. Keduanya juga punya RAM yang sama besar yakni 4GB dan OS yang sama, yakni Android 7 Nouga

Perbedaan Performa Smartphone RAM 4GB, 6GB dan 8GB

Kapasitas RAM smartphone dengan sistem operasi Android saat ini sudah sedemikian besar. Beberapa bahkan sudah lebih besar dari kapasitas RAM notebook mainstream. Sebelumnya, smartphone Android mainstream hanya punya RAM 2GB sampai 3GB. Kini, smartphone mainstream dengan OS Android rata-rata sudah mulai berkapasitas 4GB. Lalu, bagaimana dengan smartphone premium ataupun flagship? Untuk perangkat-perangkat tersebut, RAM 4GB sudah jarang digunakan. RAM 6GB dan 8GB kini sudah menjadi semakin lumrah. Dalam setahun dua tahun ke depan, mungkin RAM 10GB untuk sebuah smartphone Android menjadi biasa-biasa saja. Yang jadi pertanyaan, apakah saat ini performa RAM yang sedemikian besar berarti juga peningkatan performa secara keseluruhan akan didapat? Khususnya pada smartphone flagship atau premium yang sudah menggunakan CPU mutakhir terbaik? Sebelum ini, kita sudah membuktikan bahwa peningkatan kapasitas RAM pada smartphone dengan prosesor mainstream tidak terlalu signifikan bedanya

Trik Cara Atasi MacBook Tak Bisa Mendeteksi Harddisk

Anda pengguna MacBook, khususnya MacBook Air ataupun MacBook Pro? Apakah Anda kadang mengalami kesulitan untuk menghubungkan hard drive eksternal ke laptop Anda karena hard drive tersebut tidak terdeteksi? Berikut ini beberapa penyebab mengapa hard disk eksternal tidak terdeteksi oleh MacBook Air atau MacBook Pro. Pada bagian berikutnya dari artikel ini juga kita akan membahas trik cara mengatasi agar MacBook tersebut bisa kembali mendeteksi harddisk eksternal Anda. Penyebab pertama, koneksi buruk. Jika ada yang salah dengan port USB Mac atau perangkat keras USB HDD eksternal, komputer akan gagal mengenali ada drive eksternal yang terhubung. Penyebab kedua, kesalahan konfigurasi Mac. Secara default, macOS akan menampilkan hard drive eksternal yang terdeteksi di desktop, di Finder dan Disk Utility. Namun, jika hard drive dikonfigurasi tidak benar, Anda tidak akan dapat melihatnya. Penyebab ketiga, ketidakcocokan sistem file. Sistem File pada komputer memutuskan baga