IBM Buat Pembaruan pada Power Systems Private Cloud Miliknya

IBM mengumumkan Power Systems Private Cloud yang merupakan langkah signifikan dalam memajukan strategi cloud hybrid perusahaannya. Kabarnya, minggu ini  perusahaan tersebut akan mengumumkan beberapa kemampuan hybrid tambahan untuk Power Systems barunya itu.

Menurut IBM, mereka akan menghadirkan perluasan solusi Private Cloud untuk memasukkan sistem Scale Out versus sistem "scale-up" yang biasa digelar. Adapun IBM Private Cloud sekarang akan tersedia di server E980, E950, S922 dan S924 serta dapat digunakan per menit, berdasarkan jumlah kapasitas tambahan aktif yang digunakan di luar kapasitas minimum organisasi yang bersangkutan.


Terbaru, kapasitas dapat dibagi ke seluruh sistem, dan pelanggan tidak perlu membayar biaya bulanan dasar. IBM juga mengumumkan pembelian atau sewa berbasis new base minimum system yang rendah untuk Private Cloud dengan 1 core, serta memori aktif 256GB.


Menurut IBM, dengan fitur-fitur baru ini, total biaya untuk Cloud Pribadi IBM sekarang 58% lebih rendah daripada untuk server Power 9 generasi sebelumnya. Bonus tambahannya adalah Cloud Management Console IBM.

Fitur tersebut dapat memberikan visibilitas dan wawasan terperinci kepada pelanggan tentang penggunaan mereka di cloud, baik secara historis ataupun waktu yang nyata, dengan resource dan Virtual Machine and system. Pelanggan juga dapat secara otomatis memantau dan mendebit terhadap kredit, berdasarkan penggunaannya per menit.


Pada Server Sistem Virtual IBM Power Systems dan IBM Public Cloud pun ada pembaruan. IBM terus memperluas jangkauan global Server Virtualnya, dan semua terhubung dan ditempatkan melalui IBM Cloud. Ini termasuk pembukaan pusat data baru dan lokasi tambahan di seluruh dunia.

Kedekatan yang lebih rapat dengan sumber-sumber ini akan menghasilkan pengalaman yang lebih baik bagi pelanggan, dengan pengurangan latensi dan lokalisasi data yang lebih baik. Selain ekspansi geografis tersebut, IBM mengatakan bahwa mereka telah meningkatkan kapasitas keseluruhannya sekitar 3 kali lipat dari inti yang setara dengan POWER 9 pada akhir 2019 lalu.

Selain itu, IBM mengumumkan bahwa upayanya untuk meningkatkan dukungan untuk beban kerja yang sangat penting pada Server Virtual Power-nya membuahkan hasil. Benchmark SAP SD baru-baru ini menunjukkan bahwa bisa tedapat 164.008 pengguna di Server Virtual Power IBM dan ini merupakan pengguna dengan jumlah terbanyak di Cloud.

IBM juga mengumumkan penambahan beban kerja penting misi SAP HANA yang menjanjikan instance HANA “terdiferensiasi, granular, dan fleksibel” pada Server Virtual Power. IBM mengklaim penghematan yang signifikan yang disinyalir sebanyak 40% di atas model konsumsi AWL dan OTLP AWS dan Microsoft Azure.

Tetapi pengurangan biaya ini tampaknya tidak datang dengan mengorbankan fleksibilitas, kinerja, keamanan, dan keandalan.

Selanjutnya, ada pula pembaruan Manajemen Cloud Hibrid dan modernisasi aplikasi yang keduanya merupakan aspek penting dari transformasi digital di perusahaan.

Selain itu, IBM menyebutkan, pelanggan akan mendapat keuntungan dari kombinasi Public Cloud. Misalnya penyebaran yang cepat, fleksibilitas, layanan mandiri, OPEX serta performa enterprise-grade yang berupa  kinerja, memori, keamanan, dan keandalan kelas perusahaan sistem on-prem. Hal ini adalah proposisi nilai yang akan menarik bagi banyak pelanggan SAP HANA. IBM Power System unggul pada SAP-nya dan tampaknya arsitekturnya dibuat untuk itu.


Baca Juga

Tak hanya sampai di situ, IBM pun mengumumkan peluncuran Cloud Pak untuk Data, Cloud Pak untuk Aplikasi, dan OpenShift 4. Dukungan yang menurut IBM akan memberikan pelanggan kapasitas cloud pribadi yang dapat diskalakan sesuai permintaan pada model konsumsi seperti cloud.

Selain itu, IBM mengumumkan ketersediaan Ansible on Power Systems untuk mengotomatisasi tugas-tugas administratif untuk AIX dan IBM-I endpoints. Yang artinya, departemen TI akan dapat menggunakan seperangkat alat dan keterampilan yang umum pada x86 dan Sistem Daya.


IBM menyebutkan, sejauh ini mereka telah membangun lebih dari 20 otomatisasi untuk AIX dan IBM i, dengan 50 modul baru yang direncanakan awal tahun 2020 yang lalu.

Semua kemampuan baru ini akan secara signifikan membantu IBM memperkuat dan merampingkan penawaran cloud hybridnya yang sekaligus menghemat anggran pelanggan Private Cloud pada server Scale-Up.

Tidak ada komentar