Microsoft Surface Duo Beredar Lebih Awal dari Jadwal

Beberapa waktu lalu, Microsoft menghadirkan kejutan akan potensi hadirnya perangkat terbaru yang bisa dilipat. Salah satunya adalah dual display laptop-tablet 9-inci, yang dijuluki Surface Neo dan lebih menarik yakni Surface Duo. Perangkat handset dengan layar ganda 5,6 inci, yang menjalankan Android.

Kedua gadget yang dipublikasikan tersebut masih dalam tahap awal pengembangan dan kemungkinan disiapkan untuk hadir di musim liburan 2020. Tetapi, dari laporan terbaru, Surface Duo tampaknya mungkin bisa dihadirkan lebih cepat dari jadwal, dengan Microsoft memasang target di musim panas 2020.


Menurut sumber informasi, perangkat keras tersebut sudah selesai dan tim pengembangan sekarang pada dasarnya hanya menyelesaikan tweak OS Android dan pengalaman aplikasi in-box khusus untuk Surface Duo.


Jika ini benar-benar terjadi, maka kemungkinan kita bisa menyaksikan Duo diumumkan kembali dalam kapasitas yang lebih resmi atau setidaknya dirinci lebih lanjut bersama Surface Go 2 dan Surface Book 3 di musim semi tahun ini.

Meski demikian, sumber yang bersangkutan juga menjelaskan bahwa karena sejumlah alasan, termasuk biaya, siklus pengembangan yang berkepanjangan dan bahkan kekurangan rantai pasokan, akibat virus COVID-19, Surface Duo kemungkinan akan berjalan pada Snapdragon 855 generasi terakhir.


Baca Juga :

Ia akan dipasangkan dengan 6GB RAM dan 64GB penyimpanan untuk varian dasar. Tingkat memori yang lebih tinggi juga diharapkan ada, tetapi tidak ada opsi chipset yang lebih baru. Konektivitas 5G juga tidak dapat ditemukan.

Jadi, siapa pun yang berharap akan merasakan pengalaman performa sejati bisa kecewa. Meskipun demikian, Microsoft telah menjanjikan pengalaman "kamera kelas dunia" pada perangkat tersebut.


Mempercepat proses pengembangan dan peluncuran produk tersebut akan menjadi faktor penentu bagi keberhasilan Surface Duo. Pasalnya, semakin lama Microsoft menunda, semakin lama pula Snapdragon 855 akan menjadi teknologi usang.

Memang, terdapat perbincangan, dan perdebatan apakah perangkat keras mutakhir diharapkan atau bahkan diperlukan dalam siklus pengembangan panjang, seperti perangkat eksperimental. Misalnya, Snapdragon 855+ tampaknya tidak ada dalam pembahasan saat Samsung Galaxy Z Flip dikembangkan.

Tidak ada komentar