Selain Huawei, Honor Akan Masuk Daftar Hitam AS?

Honor telah lepas sebagai anak perusahaan Huawei dan telah dijual ke perusahaan Shenzhen Zhixin New Information Technology Co.Ltd di akhir tahun lalu. Meski sudah lepas dari Huawei, ternyata Honor belum bisa bernafas lega. Apa pasal?

Nah, kalau di atas adalah bedanya Huawei dengan Honor, kini keduanya punya kesamaan. Ya, layaknya Huawei, Honor pun kini dalam masalah. Mereka terancam masuk ke dalam perusahaan-perusahaan daftar hitam Amerika Serikat.


Sebelumnya, Honor telah menjadi entitas yang diakui oleh AS sejak Mei 2019. Namun pada 6 Agustus 2021 lalu, 14 anggota DPR AS dari Partai Republik dan meminta Dapartemen Perdagangan AS untuk menambah Honor Device Co. ke dalam hitam sama dengan Huawei.

Sebagai gambaran, entitas yang telah masuk ke dalam daftar hitam di AS ini dilarang untuk membeli suku cadang dan juga komponen yang berasal dari perusahaan AS atau menggunaan teknologi AS tanpa persetujuan pemerintah AS.


Terkait peraturan tersebut, untuk Honor, Dapartemen Perdagangan AS akan terus meninjau informasi yang tersedia untuk mengidentifikasi potensi penambahan ke daftar entitas yang masuk ke dalam daftar hitam.

Anggota parlemen yang mengajukan permintaan Honor untuk dimasukan ke dalam daftar hitam berpendapat bahwa pemisahan Honor sebenarnya adalah dalih untuk menghindari kebijakan kontrol eksport AS. 

Alasan Honor dimasukkan ke dalam daftar hitam sendiri adalah untuk menjaga teknologi dan perangkat lunak AS dari Partai Komunis China.


Baca juga:

Saat ini, baik Honor maupun Huawei belum menanggapi tuntutan anggota DPR dan Partai Republik tersebut. 

Seperti diketahui, Honor dijual oleh Huawei dengan harga 100 Miliar Yuan atau $15,2 Miliar. Adapun Huawei yang kini sudah menjadi entitas yang masuk ke dalam daftar hitam, dianggap sebagai ancaman keamanan nasional bagi pemerintah AS, meskipun pihak Huawei telah membantah pernyataan tersebut.


Imbas dari peraturan pemerintah AS tersebut telah membuat pendapatan Huawei turun, terlebih di pasar smartphone-nya yang anjlok sampai 29,4%. Kini Huawei memusatkan bisnisnya dibidang perangkat lunak atau software dan bisnis cloud miliknya.

Tidak ada komentar