Racun Bakteri Ternyata Bisa Untungkan Tubuh Inang

Racun dari bakteri biasanya membunuh sel target atau sel inangnya. Namun penelitian terbaru dari profesor Teresa Frisan dari Universitas UmeĆ„ dan timnya telah menemukan bahwa interaksi inang dan racun yang dihasilkan bakteri lebih kompleks dari sekedar pembunuh sel saja. 

Racun dari bakteri ternyata dapat bertindak sebagai modulator respons imun sang inang untuk menghindari dan mendeteksi bakteri serta mencegah infeksi jangka panjang. Studi tersebut telah dipublikasikan di jurnal Cell Reports.


Racun bakteri merupakan zat beracun yang diproduksi dan dilepaskan oleh bakteri penyebab penyakit. Genotoksin termasuk dalam keluarga khusus racun bakteri yang menyebabkan kerusakan DNA pada sel inang.

Genotoksin ini bekerja mirip dengan zat  karsinogenik misalnya radiasi. Sebagai konsekuensi dari kerusakan tersebut, sel inang mengaktifkan mekanisme perbaikan DNA.


Namun, jika kerusakannya terlalu luas, sebagian besar sel akan mengalami penurunan kualitas secara bertahap yang dikenal sebagai penuaan seluler. Sel-sel tua tersebut tidak dapat membelah diri. 

Alih-alih membelah diri, sel-sel tersebut mengeluarkan banyak zat yang berkontribusi untuk mengaktifkan peradangan, yang juga merupakan garis pertahanan antibakteri pertama yang dilakukan oleh mekanisme tubuh inang.

Baca juga:


Penelitian yang dilakukan oleh profesor tersebut menjabarkan bahwa terlepas dari induksi kerusakan DNA dan penuaan sel karena genotoksin, ternyata kehadiran senyawa racun tersebut dapat menekan terjadinya peradangan usus, mengurangi kerusakan jaringan dan angka kematian.


Efek ini disebabkan karena aktivasi respons anti-inflamasi yang ternyata diinisiasi oleh kehadiran senyawa racun tersebut.

Studi ini menyoroti crosstalk kompleks antara genotoksin bakteri yang berakibat kerusakan DNA, modulasi canggih dari respons kekebalan tubuh dan efek yang berlawanan dengan pandangan tradisional tentang racun yang dikenal sebagai pembunuh sel.

Tidak ada komentar