TikTok Akan Segera Dilarang Di USA, Microsoft Akan Menjadi Pemilik Baru Tiktok?

Presiden Trump mengatakan kepada wartawan bahwa ia berencana untuk melarang TikTok, perusahaan milik China untuk menggelar layanannya di Amerika Serikat. Selain itu, ia juga tidak berencana untuk mengizinkan perusahaan berbasis di AS untuk membeli TikTok dari ByteDance, perusahaan China yang memiliki platform TikTok.

Akan tetapi, baru-baru ini, Microsoft dikatakan sedang dalam pembicaraan untuk membeli TikTok dari ByteDance. ByteDance sendiri saat ini bernilai sekitar $100 miliar, dan label harga TikTok dikabarkan sekitar $50 miliar. Sementara itu, perusahaan modal ventura Sequoia dan General Atlantic, investor di ByteDance, juga dikatakan tertarik.


Seperti diketahui, TikTok adalah salah satu aplikasi yang sangat populer di pasar global. Ia mendapatkan hampir 700 juta unduhan pada 2019, dan tumbuh lebih cepat pada tahun 2020.



Sekitar seminggu yang lalu, pesaing TikTok, Triller, menyatakan bahwa TikTok sebaiknya dilarang di AS, dan minggu ini Triller mengajukan gugatan pelanggaran hak cipta terhadap TikTok. Menurut Triller, karena ByteDance adalah perusahaan asal China, pengguna tidak mungkin berharap akan adanya privasi pengguna yang memanfaatkan aplikasi tersebut.

"Pemerintah China memiliki perusahaan-perusahaan asal China," kata Ryan Kavanaugh selaku pemilik dan direktur Triller. "Perusahaan tersebut harus melakukan apa yang diperintahkan," sebutnya.

Tak hanya di Ameria Serikat, akhir Juni lalu India pun melarang TikTok untuk beroperasi di negaranya sebagai akibat dari pertikaian perbatasan yang berubah menjadi kekerasan. Pelarangan tersebut menyebabkan aplikasi TikTok kehilangan 200 juta pengguna. Padahal pada saat itu, larangan Amerika belum muncul.

Satu kemungkinan lain: pengguna TikTok mungkin telah membantu mensabotase kampanye Trump di Tulsa, Oklahoma pada Juni lalu sehingga jarang dihadiri. Pengguna TikTok dilaporkan telah memesan kursi tanpa niat untuk benar-benar pergi menghadiri acara tersebut.


Dalam kampanye tersebut, hanya 6.200 tamu yang datang dari 19.000 kursi yang sudah dipesan. Tim kampanye Trump percaya bahwa ada lebih dari satu juta orang yang menginginkan untuk mendapatkan kursi tersebut, dan upaya reservasi palsu pengguna TikTok mungkin berkontribusi terhadap hal itu. Oleh karena itu, sangat mudah dibayangkan mengapa TikTok merupakan platform yang tidak disukai Trump.

Tidak mengherankan juga. Pasalnya, segala kemungkinan larangan cocok dengan pengguna TikTok yang paling fanatik: remaja. Baru-baru ini, seiring potensi yang semakin besar, remaja pengguna TikTok telah bersatu untuk meninjau-bom aplikasi seluler Donald Trump, menyebabkan peringkat mereka anjlok.

Memang benar, bagaimanapun, ada kekhawatiran yang sah tentang TikTok di bidang privasi dan keamanan. Di antara aplikasi lain seperti LinkedIn, aplikasi TikTok memeriksa informasi di clipboard Anda di iOS, tempat data dikirimkan ketika Anda menyalinnya untuk menempelkannya di tempat lain. Perusahaan mengatakan itu adalah bug dan akan memperbaikinya.

Saat ini tidak jelas mengapa Trump tidak akan mendukung perusahaan AS yang membeli TikTok dan memastikan bahwa semua data tetap ada di server lokal. Namun, presiden tampaknya sangat tegas dalam keinginannya yang dinyatakan:

"Sejauh menyangkut TikTok, kami melarang mereka dari Amerika Serikat," kata Trump seperti dikutip LA Times. Selain itu, presiden mengatakan dia dapat mencapai itu melalui perintah eksekutif.


Baca juga:

Dari perspektif ByteDance, perlahan hal ini akan menjadi bencana. India adalah pasar utama bagi TikTok, tetapi tidak satu pun perusahaan yang dapat dengan mudah membelinya. Pengguna yang berada di AS, di sisi lain jauh lebih berharga, dan pengeluaran iklan di platform melonjak 75x karena ByteDance mulai menghasilkan uang akhir tahun lalu. Tampaknya semakin kecil kemungkinan perusahaan akan menghindari larangan di AS dan label harga ByteDance akan terpaksa turun setiap harinya, mengingat keterikatan politik dengan aplikasi ini.

Microsoft Bisa Menjadi Pemilik Baru TikTok
Pemerintah AS sebelumnya telah mengumumkan bahwa mereka mungkin mempertimbangkan untuk melarang TikTok. Ini karena perusahaan induk TikTok, ByteDance, berasal dari Tiongkok dan karena ketegangan yang sedang berlangsung antara kedua negara, itu bisa menimbulkan masalah bagi TikTok.

Laporan tersebut menunjukan bahwa berdasarkan apa yang dikatakan oleh sumber mereka, tampaknya Presiden AS Donald Trump entah bagaimana dapat memaksa ByteDance untuk menjual operasi TikTok AS-nya. Tetapi siapa yang akan membeli perusahaan?


Menurut sebuah tweet dari Charles Gasparino dari Fox Business Network, ia mengklaim bahwa tampaknya Microsoft sedang dalam pembicaraan dan untuk berpotensi mengakuisisi perusahaan.

TikTok telah membela diri dengan mengklaim bahwa meskipun perusahaan induknya ByteDance, mereka adalah perusahaan yang berbasis di AS. Pemerintah AS tetap menuduhnya bahwa TikTok telah menjadi platform pidato yang menyesatkan, dan juga dapat digunakan untuk memata-matai AS dengan menggunakan data yang telah diperoleh dari para penggunanya.

Tidak ada komentar