Pencarian Kehidupan di Planet Mars Mulai Dilakukan

NASA kembali meluncurkan pesawat ulak alik miliknya yaitu Perseverance pada tanggal 30 Juli kemarin. Tujuannya sama seperti roket milik Uni Emirat Arab dan China yang sebelumnya telah meluncur, yaitu planet Mars.

Pesawat tersebut merupakan alat yang akan digunakan untuk salah satu misi NASA yang cukup kompleks. Ia akan ditugaskan untuk menemukan jejak alien kuno pada planet merah tersebut.



Yang luar biasa dari misi ini adalah, ia akan diminta untuk mengumpulkan dan akan dibawa pulang ke Bumi untuk diteliti pada tahun 2030 mendatang. Dengan demikian, Perseverance akan menjadi misi pertama yang bertujuan mengumpulkan dan menyimpan inti batuan Mars serta sampel debu planet tersebut.


Lalu bisakah Perseverance milik NASA menemukan bukti adanya kehidupan di luar Bumi?

Mungkin peluangnya kecil, tetapi Perseverance bisa menjadi instrumen dalam mencapai sesuatu yang sangat luar biasa yang menjadi bukti pertama dari keberadaan kehidupan di luar Bumi.

Menurut Lori Glaze, direktur sains planet di Kantor Pusat NASA di Washington. Perseverance berpotensi membuka lembaran baru untuk ambisi umat manusia di Mars. Ia akan mendekatkan kita dengan beberapa pertanyaan sains tentang Planet Merah, termasuk apakah kehidupan pernah muncul di sana.


Sebagai bagian dari misi NASA di Mars tahun 2020 ini, Perseverence akan menjadi rover terbesar, terberat, dan paling canggih yang pernah dikirim ke Planet Mars oleh lembaga tersebut.  Hal ini karena memverifikasi kehidupan mikroskopis kuno di Mars nantinya akan membawa beban pembuktian yang sangat besar bagi umat manusia di Bumi.

Seperti disebutkan, misinya adalah untuk menganalisis sampel batuan dan sedimen serta untuk melihat apakah Mars mungkin memiliki kondisi bagi mikroorganisme untuk berkembang.

Tugas Rover ini juga berupa tugas berat seperti mengebor beberapa centimeter di permukaan Mars dan mengambil sampelnya, lalu memasukkan beberapa sampel yang dinilai menjanjikan ke dalam wadah dalam rover.

NASA kemudian akan mengistirahatkan robot tersebut dan didiamkan di permukaan Mars untuk kemudian diambil oleh misi berikutnya, pada awal 2030-an.

Spektrometer SuperCam Perseverance akan membuat analisis geokimia tanpa kontak dari batuan dan tanah Mars dengan menggunakan laser berdenyut. Namun, hanya laboratorium di Bumi yang dapat membuktikan secara pasti tentang sampel yang Perseverence kumpulkan. Apakah sampel tersebut dapat menjadi bukti kehidupan masa lalu di Mars.

Baca Juga


Jika tidak ada aral melintang, Perseverance  akan mendarat di planet Mars pada 18 Februari 2021, dan akan mendarat di delta sungai yang berusia hampir empat miliar tahun Mars tepatnya pada Kawah Jezero seluas 28 mil / 45 kilometer.

Kawah Jezero berada di sisi barat Isitia Planitia, sebuah cekungan raksasa di utara khatulistiwa Mars.

Rover Perseverance sendiri dirancang untuk durasi misi satu tahun Mars atau sekitar dua tahun Bumi. Meskipun dalam praktiknya, diharapkan ia akan bisa bertahan lebih lama dari itu.

Jezero Crater dipilih sebagai lokasi penelitian karena wilayah ini berisi beberapa bentang alam tertua dan paling menarik secara ilmiah di Mars. Diperkirakan, Jezero Crater adalah rumah bagi sebuah danau sebesar Danau Tahoe di Bumi yang usianya lebih dari 3,5 miliar tahun yang lalu.


Tidak ada air di sana hari ini dan juga tidak ada atmosfer di Mars, tetapi ada kemungkinan bahwa sungai kuno mengalir masuk dan keluar dari Kawah Jezero, membawa molekul organik dan bahkan mungkin mikroorganisme.

Wilayah ini dikenal sebagai rumah bagi tanah liat, yang bisa berisi jejak kehidupan yang terpelihara. Jika Perseverance berhasil dalam misinya, misi tersebut akan menjadi sejarah dan menjadi titik awal perburuan lebih banyak kehidupan di luar Bumi khususnya di Mars.

Tidak ada komentar