Cara Menambahkan Lokasi ke Hasil Foto Kamera DSLR

Kamera smartphone umumnya memang sudah cukup bagus. Tetapi terkadang adakalanya ketika kita ingin benar-benar mendapatkan hasil jepretan paripurna dan mengeluarkan DSLR atau mirrorless serta menggunakanya bersama beberapa teman untuk pemotretan di seluruh kota agar memiliki hasil jepretan yang memuaskan.

Di sisi lain, biasanya ketika kita berfoto di suatu lokasi yang menarik, kita juga ingin melacak di mana kita berada pada saat itu. Atau menyimpan informasi lokasi bersama dengan foto yang bersangkutan. Tetapi masalahnya, banyak kamera SLR atau mirrorless tidak dilengkapi dengan GPS.


Nah, jika Anda belum menyadarinya, Anda dapat menautkan data lokasi tersebut ke hasil jepretan Anda dengan bantuan beberapa layanan Google.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memastikan Anda terdaftar di Location History di akun Google Anda, dan aktif. Ini akan memungkinkan Google untuk mencatat lokasi yang dilaporkan ponsel Anda dan hal ini juga akan mengaktifkan fitur Timeline di Google Maps.


Berikutnya, ikuti langkah-langkah di bawah ini:
  1. Ketuk aplikasi Google, lalu avatar Anda di sudut kanan atas. Setelah itu, pilih Kelola Akun Google Anda.
  2. Tekan tab Data & personalisasi, lalu cari kotak Kontrol aktivitas, lalu centang item Riwayat Lokasi.
  3. Berikutnya, Anda harus melihat apakah layanan ini aktif atau tidak. Jika tidak, ketuk item tersebut dan geser tombol untuk mengaktifkan.
Bagian kedua dari trik ini adalah untuk mencadangkan gambar hasil jepretan kamera ke Google Photos. Dengan cara apa pun bisa, baik melalui web atau dengan aplikasi untuk Android dan iOS. Photos menawarkan cadangan gratis untuk foto-foto Anda dengan sedikit kompresi otomatis yang diterapkan.


Aplikasi ini biasanya melakukan tugasnya dengan baik dalam mengirimkan pemberitahuan push yang menanyakan apakah Anda ingin mencadangkan folder baru yang ditemukan di perangkat Anda atau tidak. Jika diinginkan, Anda dapat secara manual memastikan ini dengan menekan ikon garis tiga di sudut kiri atas aplikasi dan kemudian tap di Folder Perangkat.


Baca Juga:

Akses folder Anda (kecuali jika kebetulan berada di dalam subdirektori DCIM karena suatu alasan - di Android, Foto Google secara otomatis menyimpan semuanya di dalam folder itu) dan kemudian alihkan sakelar untuk Cadangkan & sinkronkan.

Setelah semuanya diimpor, hanya perlu beberapa detik bagi hive-mind Google untuk mengetahui lokasi di mana Anda mengambil setiap gambar berdasarkan waktu yang dicetak pada metadata EXIF ​​dan Riwayat Lokasi Anda.


Anda dapat mengetuk foto apa pun dan menggesek untuk mengintip di panel metadata. Bagian Lokasi menampilkan pin pada peta kecil bersama dengan kata-kata Perkiraan Lokasi di atas kota, kota, atau wilayah tempat Anda berada.


Mengetuk peta itu akan membawa Anda ke aplikasi Google Maps. Anda juga dapat mengetuk ikon tiga titik terdekat dan memilih Hapus lokasi untuk memisahkan data dari gambar. Selamat mencoba!

Tidak ada komentar