Belanja Virtual JD.ID Hadir di Stasiun Kereta Jabodetabek

Ada layanan menarik yang ditawarkan oleh JD.ID bagi penggunanya di Indonesia. Perusahaan e-commerce yang menjadi anak perusahaan JD.com, salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia tersebut menghadirkan pengalaman belanja berbasis teknologi Artificial Intelligence (AI) pertama di Indonesia, dan juga di Asia Tenggara.

Dengan memanfaatkan teknologi QR code, cara belanja terbaru tersebut menawarkan metode retail modern yang praktis dan inovatif. Selain tetap mengedepankan konsep belanja tanpa batas, bisa belanja barang atau kebutuhan apapun yang tersedia, metode belanja terbaru ini juga tetap berbasis non-tunai, alias cashless.


Seperti diketahui, dunia retail di Indonesia belakangan ini banyak mengalami transformasi terutama dengan dukungan dan keunggulan teknologi yang kian memanjakan para pelanggan dan konsumen. Banyak pihak berupaya menawarkan yang bukan hanya baru tapi juga memberikan terobosan yang mentransformasi pengalaman berbelanja secara signifikan.


Kehadiran perusahaan e-commerce di Indonesia yang begitu masif memberikan nuansa dan warna di industri retail tanah air  baik dari segi layanan maupun fitur teknologi yang menjadikan Indonesia sebagai episentrum tren ritel modern di Kawasan Asia Pasifik.

Sebagai awalan, pilihan cara berbelanja terbaru ini sudah dapat dicoba di sembilan stasiun kereta utama di seputaran Jabodetabek yang hadir serentak mulai 5 September 2018. Di sembilan lokasi utama tersebut, para pelanggan JD.ID maupun konsumen lainnya dapat menemui sejumlah papan banner yang cukup mencolok yang membuat mereka seolah sedang berada di mini market.

Baca juga:


Papan banner tersebut tampak serupa seperti rak berisikan produk kebutuhan rumah tangga secara virtual yang bisa langsung dibeli dengan cara memindai kode QR di aplikasi JD.ID ponsel mereka. Seluruh barang yang dibeli akan diproses dan diantar ke alamat yang diinginkan seperti layaknya berbelanja online.

Menurut JD.ID, pihaknya senantiasa berinovasi untuk memberikan terobosan yang memudahkan para pelanggan dalam mengakses dan memenuhi kebutuhan keseharian mereka meski dalam perjalanan. Secara teknologi, cara dan pilihan berbelanja terbaru ini berbeda dengan yang lain, dan sesuai dengan dinamika masyarakat urban

JD.ID menilai, saat ini stasiun kereta menjadi lokasi yang pas untuk JD.ID Virtual karena merupakan lokasi yang penting dalam keseharian masyarakat. Menurut Biro Pusat Statistik, pada riset tahun 2018, jumlah penumpang KRL Jabodetabek menunjukkan jumlah yang secara konsisten meningkat, tidak pernah kurang dari 24 ribu orang per bulan.

Sementara itu, mengutip data PT Kereta Commuter Indonesia di laman resminya, hingga Juni 2018 rata-rata jumlah pengguna KRL per hari mencapai 1,001,438 pengguna pada hari kerja, dengan rekor jumlah pengguna terbanyak yang dilayani dalam satu hari adalah 1.154.080.


Untuk itu, JD.ID Virtual dihadirkan di sembilan stasiun kereta mulai dari Jakarta Kota, Sudirman, Sudimara, Juanda, Gondangdia, Cikini, Tebet, Pasar Minggu dan Depok Baru. Sebagian besar barang-barang yang dijual di toko virtual tersebut adalah kebutuhan sehari-hari (groceries) yang ditawarkan dengan harga kompetitif.

Memanfaatkan teknologi QR Code tepat di jantung kesibukan sehari-hari, opsi berbelanja ini diharapkan dapat membantu pelanggan untuk mendapatkan pengalaman berbelanja yang lebih mudah.

Tidak ada komentar