Microsoft Berburu Pembajak dengan Hadiah Ethereum

Microsoft dan Alibaba bekerjasama mengatasi pembajakan. Ya, memberantas pembajakan memang bukan hal baru. Namun yang unik adalah, mereka memberikan reward dengan sistem bounty berbasis blockchain.

Dalam project berjudul "Argus" yang digelar, kedua perusahaan berharap bahwa sistem pemburu bayaran ini dapat meminimalisir pembajakan software yang marak dilakukan.


Dalam sistem blockcain tersebut, para sukarelawan dapat melaporkan pembajakan dengan imbalan hadiah. Imbalan yang digunakan dalam sistem ini sendiri memanfaatkan blockchain Ethereum dan transparan, praktis, dan aman, sambil membatasi laporan dan kesalahan yang menyesatkan.

Sebagai informasi, Argus merupakan sistem transparan yang dibangun di atas blockchain Ethereum. Sistem tersebut memungkinkan orang untuk melaporkan pembajakan secara anonim dengan imbalan hadiah.


Konten bajakan nantinya akan ditelusuri kembali ke sumbernya melalui tanda air unik (watermark) yang sesuai dengan kode rahasia yang digunakan.

Ketika salinan bajakan dilaporkan, status sumber atau penerima lisensi berubah menjadi "accused". Sistem kemudian memberikan opsi untuk banding. Tetapi jika gagal, status tertuduh berubah menjadi "guilty" alias bersalah.

Argus adalah sistem terbuka. Akan tetapi, ia punya berbagai pengamanan untuk mencegah penyalahgunaan. 

Uniknya, melaporkan kasus pembajakan yang sama beberapa kali dengan alias atau user name yang berbeda tidak ada gunanya. Sistem akan mengecek dan jika ketahuan, itu hanya akan mengurangi hadiah dari bounty tersebut.


Baca juga:


Saat ini, sistem Argus sedang dalam beberapa pemeriksaan untuk memastikan bahwa sistem benar-benar terbuka, sekaligus menghindari tuduhan palsu. Yang menarik, menurut para peneliti, biaya pelacakan pembacakan menggunakan blockchain tersebut relatif rendah.


“Kami secara efektif mengoptimalkan beberapa operasi kriptografi sehingga biaya untuk pelaporan pembajakan berkurang," sebut para peneliti. "Biayanya setara dengan mengirim sekitar 14 transaksi transfer ETH yang dijalankan di jaringan Etherium publik."

Dengan keamanan dan kepraktisan Argus, para peneliti berharap kampanye anti-pembajakan dunia nyata akan benar-benar efektif dengan beralih ke mekanisme insentif yang sepenuhnya transparan.

Secara teoritis, sistem Argus ini bekerja dengan berbagai jenis media termasuk gambar, audio dan perangkat lunak. Namun untuk saat ini, belum jelas sejauh mana efektivitas sistem akan bekerja. Mari kita tunggu ya guys.

Tidak ada komentar