Terungkap! Sianida Ternyata Ada Dalam Makanan Sehari-hari

Baru-baru ini, zat kimia beracun berbahaya yakni Sodium Sianida terdengar lagi. Khususnya setelah tragedi sate beracun yang salah sasaran dan menyebabkan nyawa seorang anak terenggut. 

Memang, Sianida terkenal sebagai racun yang sangat mematikan. Namun siapa sangka bahwa makanan yang kita makan atau santap sehari-hari ternyata juga bisa mengandung racun tersebut?


Nah, berikut ini adalah daftar makanan yang biasa kita konsumsi sehari-hari, yang ternyata mengandung zat berbahaya Sianida. Apa saja? Check it out!

Rebung

Rebung

Rebung secara alami memiliki sianida jenis Taxiphyllin. Memang sianida jenis ini tidak akan sampai membunuh seseorang, namun efeknya adalah rasa tidak nyaman dalam tubuh dan reaksi keracunan jika memakannya dalam jumlah banyak.


Untungnya, kandungan sianida dalam rebung dapat menghilang ketika direbus. Sebagai gambaran, memasak rebung hingga 2 jam dapat menghilangkan 96% racunnya. 

Singkong

Singkong

Singkong mengandung glikosida sianogenik dan dapat menyebabkan keracunan sianida yang fatal. Umumnya, reaksi keracunan tersebut disebabkan oleh proses memasak yang tidak baik. 

Sebelum singkong dimakan, sebaiknya singkong tersebut didetoksifikasi terlebih dahulu dengan cara merendam, mengeringkan, dan mengikis kulit luarnya terlebih dahulu sebelum dikonsumsi.

Bayam

Bayam

Siapa sangka sayur yang biasa dinikmati oleh sejuta umat ini memiliki kandungan sianida. Sebagai informasi, bayam diketahui memiliki kandungan zat besi yang tinggi. Namun ternyata, tak hanya itu, bayam juga mengandung senyawa glikosida sianogenik di dalamnya.


Sama seperti singkong, sebaiknya kita mengonsimsi bayam setelah dimasak matang ya guys.

Baca juga:

Pir

Buah Pir

Bukan buah dari pir melainkan bijinya. Biji pir diketahui mengandung senyawa amigdalin yakni glikosida yang dapat merilis sianida. 

Jika kita memakan biji pir terlalu banyak, gejala keracunan sianida pun dapat timbul. Sebaiknya jika memakan buah pir, sisihkan dulu bijinya ya guys.

Ceri

Buah Ceri

Ceri merupakan anggota genus Prunus. Biji buah ini memiliki kandungan amigdalin yang dapat merangsang terbentuknya sianida. Apalagi jika dikonsumsi dalam jumlah banyak.

Aprikot

Buah Aprikot

Biji aprikot ini beracun, bernama ilmiah Prunus armeniaca yang merupakan genus yang sama dengan ceri, persik. 

Mengonsumsi biji buah aprikot sangat tidak rekomendasikan karena dapat membuat keracunan.

Persik

Buah Persik

Biji buah persik atau buah peach ini beracun dan memiliki amigdalin di dalamnya. Buah Prunus persica tersebut sebaiknya dikonsumsi tanpa memakan bijinya.

Apel

Buah Apel

Ya, buah apel. Tetapi bukan apelnya, melainkan bijinya. Sebagai informasi saja, biji apel mengandung cyanogenic glycoside yang jika dikunyah dapat berubah menjadi hidrogen sianida.


Nah, jika kita mengonsumsi makanan, meskipun dengan jenis yang sudah sangat familiar, ternyata tetap ada pantangan dalam memakan makanan di atas. 

Jadi, berhati-hatilah dalam mengolah dan mengonsumsi makanan agar tidak menjadi malapetaka. Apalagi karena ketidaktahuan kita ya guys.

Tidak ada komentar