Fujifilm Luncurkan Polaroid Retro Instax Mini 40, Fiturnya?

Siapa yang suka dengan kamera polaroid? Kamera ini merupakan kamera otomatis yang akan mencetak foto secara langsung dan tentunya memudahkan pengguna untuk mencetak foto yang dipotret di momen tersebut.

Fujifilm merupakan salah satu produsen terbesar untuk pasar kamera polaroid tersebut. Ambil contoh, lini produk mereka di seri ini antara lain adalah Instax Mini 8, Instax Wide 300, Instax Square SQ 20 dan masih banyak lagi.


Jangan salah, zaman sekarang, foto polaroid pun masih dinikmati oleh para kalangan muda karena terlihat aestetic dan Instagramable. Tidak heran kalau pasar polaroid masih hidup sampai sekarang. Lalu, apa ada yang baru dari Fujifilm?

Nah, Fujifilm kali ini merilis kamera polaroid terbarunya dari seri Instax Mini yaitu Instax Mini 40. Dari sisi bentuk tampilan, kamera polaroid tersebut memiliki model yang terlihat cukup retro.


Langkah ini sengaja dilakukan karena mungkin Fujifilm ingin membuat pelanggannya kembali bernostalgia. 

Meski demikian, dari segi fitur dan spesifikasi, model baru tersebut identik dengan Instax Mini 11 yang diluncurkan tahun lalu. Tapi Instax Mini 40 tidak diragukan lagi lebih keren dan lebih bergaya retro daripada sepupunya yang melengkung. 

Sayangnya, faktor keren tersebut datang dengan biaya yang sedikit lebih tinggi dibanding pendahulunya.

Lalu fitur apa saja yang ada di Fujifilm Instax Mini 40?
Desain kamera ini terinspirasi oleh model retro Mini 40, lengkap dengan detail perak dan kulit hitam tiruan, yang juga mengingatkan kita pada Instax Mini 90 kelas atas. 

Kulit imitasi plastik bertekstur pada kamera polaroid tersebut memberikan kesan yang menarik. Meski terasa agak seperti plastik, tidak ada yang terasa murah tentang Mini 40.

Kamera dioperasikan dalam orientasi vertikal. Jendela bidiknya agak kecil, terutama jika Anda terbiasa melihat-lihat finder kamera digital modern yang cukup besar.


Di sisi lain, sandaran jempol belakang ditempatkan secara optimal dan memungkinkan pengguna memegang kamera dengan nyaman. 

Dan di bawah sandaran jempol, di pintu film, Anda akan menemukan penghitung bingkai yang menunjukkan sisa jepretan yang tersisa pada satu pak film yang digunakan.


Baca Juga:


Fujifilm Instax Mini 40 menggunakan lensa 35mm yang dapat ditarik. Lensanya F12.7 sama seperti pendahulunya yakni Instax Mini 11.  

Menekan tombol abu-abu  yang berada di kanan bawah kamera akan menyebarkan lensa dan mengaktifkan kamera. Untuk mematikan kamera, cukup dorong masuk lensa kamera.

Instax Mini 40 merupakan kamera polaroid otomatis dengan blitz yang selalu menyala, dan pencahayaan disesuaikan oleh kamera melalui rana kecepatan variabel 1/2 - 1/250 detik. 

Kisaran lampu kilat maksimum sampai 2,7m / 8,85 kaki dan waktu daur ulang sekitar 6,5 detik. Pengguna tidak perlu mengatur atau menyesuaikan fokus dengan Mini 40 ini karena kamera memiliki kisaran fokus tetap dalam 0,3 m hingga tak terbatas.


Kamera polaroid bermodel retro ini memiliki mode selfie atau close-up yang dapat diaktifkan dengan menarik bagian depan lensa. Dengan menggunakan mode ini, pengguna dapat meningkatkan ketajaman foto berdasarkan jarak objek.

Untuk beroperasi, kamera ini bekerja dengan dua baterai AA yang memberikan daya yang cukup untuk 100 bidikan, atau 10 bungkus film Instax Mini. Di pasaran, kamera tersebut dibandrol seharga US$100 atau setara dengan Rp1,4 Jutaan. Murah bukan?

Tidak ada komentar