Pembangkit Listrik Tenaga Udara? Air-Gen Mengubah Udara Jadi Listrik

Berbagai macam cara dan teknologi dikembangkan oleh para peneliti dengan tujuan agar manusia tidak selalu bergantung pada sumber listrik. Khususnya untuk kebutuhan untuk mengisi ulang gadget yang merupakan kebutuhan pokok masa kini. 

Terbaru, para ilmuwan dari University of Massachusetts Amherst, Amerika Serikat memperkenalkan teknologi anyar yang dapat mengubah udara menjadi energi listrik. Teknologi tersebut bernama ‘Air-Gen’.



Teknologi yang bersangkutan adalah sebuah generator yang menggunakan protein bakteri dan kelembaban udara untuk menghasilkan energi listrik. Hebat kan?

 
"Kami benar-benar menciptakan listrik dari udara," ungkap Asisten Profesor Jun Yao yang mengembangkan Air-gen bersama Professor Derek Lovley, seperti dikutip dari News.com Australia.



Air-Gen dapat bekerja dengan menggunakan kabel protein dari sebuah mikroba yang mampu menghasilan listrik yang disebut dengan Geobacter sulfurreducens. Kabel tersebut selanjutnya dihubungkan dengan elektroda dan akan menghasilkan listrik menggunakan uap air yang ada di udara.

Geobacter sulfurreducens, bakteri yang dapat hasilkan listrik
 
“Ketika kabel nano dihubungkan dengan elektroda dengan memakai cara tertentu, alat ini mampu menghasilkan arus listrik. Keterpaparan kelembaban udara menjadi poin penting dan kabel nano protein ini menyerap air dan menghasilkan voltase listrik,” lanjut Yao.



Baca juga:


Para ilmuwan sendiri mengaku sudah meneliti bakteri ini di sungai Potomac, sungai yang mengalir dan bermuara di bagian timur Amerika Serikat, sejak 1987 dan mengembangkan kabel nano protein. 

Saat ini, Air-gen sudah bisa mengisi ulang baterai untuk perangkat elektronik kecil. Para peneliti optimistis bahwa Air-gen bisa berfungsi dalam kelembaban rendah minimal 25 persen. 

Air-gen sendiri dinilai lebih menguntungkan dari tenaga surya atau angin. Pasalnya, karena teknologi ini tidak bergantung pada cuaca, dan bisa ditaruh di dalam ruangan. 

Meski demikian, teknologi ini masih harus terus dikembangkan agar bisa mengisi ulang baterai smartwatch. Target berikutnya adalah untuk dapat melakukan charging ulang baterai handphone. 



"Saat ini, tim ilmuwan sedang berinovasi bagaimana Air-gen bisa mengisi daya smartwatch, kemudian target selanjutnya tentu saja agar bisa mengisi daya smartphone atau bahkan yang lebih besar lagi, seperti mobil listrik," sebut Yao.

Menarik banget nih guys!

Tidak ada komentar