Peneliti Temukan Cara untuk Tumbuhkan Rambut

Para peneliti dari North Carolina State University telah mengidentifikasi microRNA (miRNA) yang dapat mendorong regenerasi rambut. MiRNA miR-218-5p ini ternyata memainkan peran penting dalam mengatur jalur yang terlibat dalam regenerasi folikel.

Ditemukannya miRNA ini bisa menjadi kandidat dan membuka peluang untuk pengembangan obat penumbuh rambut di masa depan.


Pertumbuhan rambut sendiri tergantung pada kesehatan sel-sel papilla dermal (DP), yang mengatur siklus pertumbuhan folikel rambut. Sayangnya, perawatan saat ini untuk rambut rontok terbilang mahal dan tidak efektif. Prosesnya mulai dari operasi invasif hingga perawatan kimia yang tidak menghasilkan hasil yang diinginkan.
Penelitian rambut rontok baru-baru ini menunjukkan bahwa folikel rambut tidak hilang di mana terjadi kebotakan, mereka hanya menyusut.

Jika sel-sel papilla dermal ini dapat diisi ulang di situs-situs tersebut, pemikirannya berlanjut, maka folikel-folikel mungkin pulih.


Dalam studinya, tim peneliti yang dipimpin oleh Cheng, Randall B. Terry dari unit Pengobatan Regeneratif di NC State's College of Veterinary Medicine dan juga seorang profesor di State NC / UNC Joint Department of Biomedical Engineering, Amerika Serikat, membiakkan sel-sel papilla dermal 2 dimensi dalam lingkungan spheroid 3 dimensi.

Baca juga:

Spheroid adalah struktur seluler tiga dimensi yang secara efektif menciptakan lingkungan mikro alami sel. Dalam pengujian regenerasi rambut menggunakan tikus, Cheng melihat seberapa cepat pertumbuhan rambut pada tikus yang diobati dengan sel Papilla Derma2-D biasa, Papila derma 3-D yang ditumbuhkan di spheroid sebagai pengganti sel-sel dalam perancah keratin, dan perawatan rambut rontok komersial Minoxidil.

Dalam percobaan 20 hari, tikus yang diobati dengan sel Papilla Derma3-D menumbuhkan kembali 90% dari cakupan rambut pada 15 hari.


"Sel-sel 3-D dalam perancah keratin berkinerja terbaik, karena spheroid meniru lingkungan mikro rambut dan perancah keratin bertindak sebagai jangkar untuk menjaga mereka di tempat di mana mereka dibutuhkan," ungkap Cheng.

Sel-sel Papilla Derma mengatur proses pertumbuhan folikel khususnya pada Eksosom. Sebagai informasi, eksosom adalah kantung kecil yang disekresikan oleh sel yang memainkan peran penting dalam komunikasi sel ke sel. Kantung-kantung itu mengandung miRNA.

MiRNA sendiri adalah molekul kecil yang mengatur ekspresi gen.

Cheng dan timnya kemudian mengukur miRNA dalam eksosom yang berasal dari sel Papilla Derma 3-D dan 2-D. Dalam eksosom yang diturunkan sel Papilla Derma 3-D, mereka menunjuk miR-218-5p, miRNA yang meningkatkan jalur molekuler yang bertanggung jawab untuk meningkatkan pertumbuhan folikel rambut.

Di sini, mereka menemukan bahwa peningkatan miR-218-5p mendorong pertumbuhan folikel rambut, sementara menghambatnya menyebabkan folikel kehilangan fungsi.


Terapi sel dengan sel 3-D ini bisa menjadi pengobatan yang efektif untuk kebotakan, tetapi Anda harus menumbuhkan, memperluas, melestarikan, dan menyuntikkan sel-sel yang diuji tadi ke area kebotakan.

MiRNA, di sisi lain, dapat digunakan dalam obat-obatan berbasis molekul kecil. Meski demikian, menurut Cheng, studi lebih lanjut masih perlu dilakukan. Di masa depan, studi terkait akan fokus pada penggunaan miRNA, hanya untuk meningkatkan pertumbuhan rambut.

Tidak ada komentar