Kacamata Deteksi Corona, Rokid T1

Sejauh ini, tindakan medis dan juga berbagai tindakan sosial seperti lockdown, PSBB sampai yang paling sederhana, social distancing, sudah diterapkan oleh pemerintah untuk menjegal penyebaran virus Corona. Dari sisi teknologi, sejumlah perangkat, mulai dari thermal gun untuk mendeteksi tubuh pun sudah diimplementasikan di berbagai tempat.

Semua bertujuan untuk mendeteksi apakah orang yang datang ataupun melintas menderita demam atau suhu di atas normal atau tidak. Namun tentunya itu saja belum cukup.


Yang menarik, Rokid, sebuah perusahaan startup berbasis artificial intelligence (AI) asal China, berhasil melakukan terobosan. Mereka menciptakan kacamata yang dapat mendeteksi suhu tubuh manusia. Kacamata tersebut diberi nama T1.

Produsennya mengklaim, kacamata ini dapat mendeteksi suhu hingga 200 orang dalam waktu dua menit, dalam radius jangkauan tiga meter. Perangkat ini juga memiliki fitur AR (augmented reality) untuk mendukung pengoperasian tanpa tangan, dengan menggunakan perintah suara, untuk merekam video dan memotret secara bersamaan.




Selain itu, kacamata thermal T1 juga dilengkapi fitur pengenalan wajah dan manajemen data. Kabarnya, pengguna T1 dapat menghubungkan kacamata ini dengan perangkat lain lewat sambungan USB.

Rokid mengklaim sukses mengembangkan T1 dalam waktu kurang dari dua bulan, dan kabarnya perangkatnya sudah banyak dipakai perusahaan-perusahaan. Namun demikian, perusahaan mana saja yang telah memakainya tidak bisa diungkap karena alasan legal.

Di China sendiri, T1 telah banyak digunakan oleh staf taman nasional, sekolah, dan oleh otoritas nasional untuk mendeteksi gejala Covid-19. Meski begitu, T1 dinilai dapat menuai kecaman dari regulator AS. Mengapa?


Baca Juga:

Tak lain tak bukan adalah, negara adidaya tersebut menaruh kewaspadaan tinggi pada perusahaan China yang mengumpulkan informasi data warga negaranya. Meski Liang Guan, pendiri perusahaan tersebut mengaku tidak mengumpulkan informasi dari perangkat T1 secara langsung, namun tetap saja kecurigaan tetap tinggi.


Di luar masalah pencurian data, nantinya, kehadiran T1 Thermal Smart akan sangat membantu tenaga medis, karena lebih praktis ketimbang menggunakan termometer ataupun sistem pemindaian termal yang besar seperti di bandara yang sering di gunakan pada biasanya.

Dari sisi spesifikasi, perangkat ini dilengkapi dengan prosesor Qualcomm, kamera 12 megapiksel dan menawarkan fitur AR. Kacamata yang disebut T1 Thermal Smart juga dapat dikontrol oleh perintah suara dan merekam foto hingga video langsung seperti yang telah sedikit di jelaskan di atas. Menarik? Sangat!

Tidak ada komentar