Drone Besar ini Bisa Angkut Manusia

Bekerjasama dengan sebuah perusahaan asal China, Malaysia mengembangkan sebuah drone besar yang bisa mengangkut manusia. Kabarnya, drone ini, yang disebut sebagai mobil terbang oleh Malaysia, bisa ditumpangi oleh dua orang.

Tak tanggung-tanggung, Menteri Pengembangan Kewirausahaan Malaysia Datuk Seri Mohd Redzuan Md Yusof sendiri yang menyatakan bahwa ia akan menjadi salah satu penumpang di mobil terbang tersebut.


EHang 216, teknologi terobosan tersebut, akan diperkenalkan sebagai Super Dron. Awalnya, disebutkan bahwa pengembangnya adalah perusahaan lokal, Aerodyne Group. Namun ternyata, prototype-nya dibuat oleh perusahaan Malaysia bernama EastCap Berhad dan dua perusahaan China, EHang Intelligent Equipment (Guangzhou) dan Strong Rich Holdings.

EHang 216 merupakan drone yang punya delapan lengan baling-baling. Pada setiap lengannya dipasangi dua buah motor listrik. Total bobotnya sendiri mencapai 360 kilogram, dan sanggup membawa beban hingga 260 kilogram. Saat terbang, ia punya kecepatan maksimal 130 kilometer per jam, dan bisa menempuh jarak hingga 35 kilometer.

Sayangnya, prototype 'mobil terbang' Malaysia yang sempat dijadwalkan untuk diuji coba pada 21 November tersebut batal dilakukan. Pasalnya, ia tidak mendapat izin lepas landas dari otoritas penerbangan sipil (Civil Aviation Authority of Malaysia/CAAM).



Tidak diberikannya izin tersebut karena lokasi lintas uji yang dipilih pada area UNIKL MIAT Hangar Subang, berjarak kurang dari 200 m dari lalu lintas pesawat komersial dan helikopter. Selain itu EHang 216 juga disebut hanya mendapatkan izin terbang dari otoritas penerbangan sipil China.

Proyek mobil terbang ini merupakan upaya Malaysia untuk berinovasi dengan teknologi baru ke depannya. Mohd Redzuan mengatakan mobil terbang ini dapat digunakan di banyak sektor seperti pertanian dan aerospace, dan yang lainya.

Menurut media lokal Berita Harian, teknologi Super Dron di negara Malaysia tidak dimaksudkan untuk kendaraan yang bisa melintas di jalan raya atau sebagai metoda transportasi umum, melainkan digunakan sebagai alat pemantau daerah perbatasan.


Oleh pihak berwenang, alat transportasi ini juga akan digunakan sebagai kendaraan bantuan darurat. Adapun perusahaan pengembangnya, EastCap mengatakan, mereka akan membangun fasilitas perakitan Super Drone di Malaysia dengan kapasitas produksi 10.000 unit per tahun.

Tidak ada komentar