Better Food for All, Aplikasi untuk Mengurangi Sampah Makanan

Hasil data dari PBB, sepertiga dari makanan di dunia hilang atau terbuang setiap tahun. Dua perusahaan startup atau rintisan kini menangani pemborosan makanan di tingkat lokal, memungkinan bisnis menjual sisa makanan dengan diskon daripada sia-sia terbuang.

Di suatu toko roti Bakeshop di kota Brooklyn, ada banyak cara untuk memuaskan lidah Anda, dan semuanya dibuat segar setiap hari. Untuk beberapa toko roti, sisa makanan yang tidak terjual dibuang ke tempat sampah. Tetapi ada beberapa aplikasi yang membantu toko-toko kue ini mengurangi pembuangan makanan dan memberikannya kepada pelanggan dengan harga murah.

Daniel Ratner salah seorang dari perusahaan rintisan ini menjelaskan bahwa, hal ini memberikan kesempatan kepada pelanggan untuk membeli makanan siap saji dari toko lokal dengan harga diskon 50 persen. Manajer Toko Roti Woos, Leidy Gutierres mengunakan Aplikasi Your lokal untuk menjual sisa kue hari itu dengan potongan harga kepada pelanggan seperti Benjamin Walker.


Menurutnya  hal ini memberinya pilihan sekitar tengah hari untuk melihat apa saja yang ditawarkan pada saat itu, kemudian ia bisa memutuskan untuk berpartisipasi atau tidak untuk membeli sesuatu.
Seperti juga toko Sweetcatch Poke di Manhattan, manajernya mengunakan aplikasi serupa yang disebut "food for all" yang memberikan peningkatan penjualan makanan yang biasanya terbuang. Ketua Pelaksana "food for all" David Rodriguez.

Mereka mulai melihat banyak kedai kopi yang memberikan diskon tengah malam, dan muncul lah ide di saat yang bersamaan, menurutnya mengapa tidak setiap restaurant melakukan hal yang sama. Memanfaatkan makananan yang berlebihan, dijual dengan harga rendah kepada pelanggan dan memanfaatkan kesempatan ini untuk mendapatkan makanan berkualitas baik.

Aplikasi food for all dan Yourlocal mengambil keuntungan 20 sampai 25 persen dari setiap traksaksi, tetapi itu tidak menganggu Leidy Gutierrez. Dia mengatakan, Lebih baik mendapatkan keuntungan meskipun sedikit daripada membuang uang. Pembuat aplikasi ini mengatakan mereka hanya mencoba mengatasi masalah limbah makanan global.

Seperti penjelasan Kasper Kastoft Nielsen dari YourLocal, menurutnya masalahnya terlalu besar sehingga memerlukan keterlibatan banyak orang, jadi ada ruang untuk bisnis yang menghasilkan keuntungan seperti bisnis kita yang memastikan pelanggan terlibat untuk menyelesaikan permasalahan.

Victor Carreno dari Food for All menambahkan lebih jauh,. Sebut saja, hal ini bisa dijadikan bahan renungan. Sampah / limbah yang tidak dapat terurai sangat berdampak besar apabila tidak dikelola dengan baik. minimal dengan kesadaran kebiasaan terhadap individu masing - masing, serta perubahan gaya hidup yang menungkinkan untuk kebaikan semuanya.

Tidak ada komentar