8 Perbedaan Android Oreo dan Android Nougat

Google secara resmi kembali memberi nama merek makanan populer sebagai sistem operasinya. Setelah memberi nama KitKat untuk Android generasi ke-4.4, untuk Android berikutnya yakni Android 8.0, mereka menggunakan nama Oreo. Apa perbedaan utama dari sistem operasi Android generasi baru tersebut dibanding Android generasi 7 (Nougat) saat ini?

Pertama, dari sisi tampilan. Android Oreo kini lebih segar dengan antarmuka homescreen, notifikasi, app drawer, setting, menu storage dan battery yang baru.

Kedua, kini Android Oreo juga mendukung autofill saat pengguna akan melakukan registrasi di web dengan memasukkan informasi yang biasa diinput seperti nama, alamat rumah, dan lain-lain. Layaknya saat melakukan registrasi di aplikasi PC.



Ketiga, fitur Smart Text Selection. Saat pengguna memilih text dengan format alamat, fitur ini bisa memberikan opsi untuk membuka Google Maps. Jika memiliki karakter dengan format nomor telepon, bisa muncul opsi untuk langsung menelpon nomor tersebut. Menarik.


Keempat, ada juga fitu picture-in-picture. Saat pengguna melakukan video streaming, ia juga bisa sambil melakukan kegiatan lain pada smartphone tersebut. Misalnya membuka jendela messenger, browser atau lainnya.

Kelima, ada fitur Wifi Aware atau Neighbor Awareness Networking (NAN). Dengan ini, dua buah perangkat Android dapat saling terhubung satu sama lain tanpa perlu lewat Access Point.



Keenam, Background Limit. Fitur ini dapat membatasi secara otomatis aplikasi-aplikasi yang sedang berjalan di background, namun sedang tidak digunakan dalam jangka waktu tertentu.

Ketujuh, Notifikasi. Pada Android Oreo pengguna dapat mengelola notifikasi seperti menunda nontifikasi selama 15 menit, 30 menit, satu jam, atau dua jam. Selain itu, pengguna juga dapat mengelompokkan notifikasi berdasarkan channel tertentu. Tak hanya itu saja, pengguna juga dapat melakukan quick preview notifikasi dengan cara menahan icon aplikasi.

Kedelapan, Bluetooth audio. Pada Android Oreo, pengembang diberikan hak khusus untuk mengelola audio dari setiap aplikasi yang mereka buat. Tak hanya itu saja, melihat beberapa smartphone mulai meninggalkan jack audio, untuk pertama kalinya Android membekali sistem operasinya dengan Qualcomm apTx, sehingga dapat dipastikan pengguna akan dimanjakan dengan audio Bluetooth berkualitas tinggi.

Tidak ada komentar